Advertisement

OPINI: Pekerjaan Berat Prabowo-Gibran

Muhammad Syarkawi Rauf
Sabtu, 15 Juni 2024 - 06:07 WIB
Bhekti Suryani
OPINI: Pekerjaan Berat Prabowo-Gibran Muhammad Syarkawi Rauf - JIBI

Advertisement

Majalah The Economist memublikasikan tulisan berjudul Poor Asian Countries Face An Ageing Crisis, 12 Oktober 2023, menyebutkan, masyarakat Sri Lanka, Thailand, Vietnam, dan negara-negara lain di Asia menjadi tua sebelum menjadi kaya. Hal ini pernah dialami oleh Thailand antara 2002 dan 2021, jumlah penduduk Thailand berusia 65 tahun ke atas meningkat dari 7% menjadi 14%.

Populasi menjadi tua sebelum menjadi kaya dengan pendapatan per kapita pada 2021 hanya US$7.000. Hal yang sama sedang terjadi di Indonesia, yaitu memasuki periode aging population yang ditandai oleh meningkatnya jumlah lansia dari 18 juta jiwa (7,56%) tahun 2010, menjadi 25,9 juta jiwa (9,7%) tahun 2019, dan diperkirakan 48,2 juta jiwa (15,77%) tahun 2035.

Advertisement

Sejak 30 tahun terakhir, hingga saat ini, menjelang puncak bonus demografi, Indonesia masih mengalami middle income trap, di mana perekonomian Indonesia melayang-layang di tengah, tidak mampu bersaing dengan negara maju dalam menghasilkan barang berteknologi tinggi dan dengan negara berkembang dalam memproduksi barang berteknologi menengah.

Pekerjaan berat Prabowo-Gibran adalah mentransformasi perekonomian Indonesia dari upper middle income ke developed country sebelum memasuki periode aging population. Atau bertransformasi dari pendapatan per kapita US$5.016 menjadi US$12.500. Aging population ditandai oleh lebih 14% penduduk Indonesia berusia lebih dari 65 tahun.

Terhambatnya trasformasi perekonomian Indonesia karena lemahnya produktifitas nasional yang tecermin pada Total Factor Productivity (TFP). Hal ini salah satunya tecermin pada total output per tenaga kerja atau rasio antara gross domestic product (GDP) per tenaga kerja yang hanya US$9.151. Produktivitas tenaga kerja Indonesia jauh lebih rendah dibandingkan dengan Malaysia yang mencapai US$25.107, Singapura US$99.569, Korea Selatan US$56.077, dan China US$16.512.

Dua negara dengan produktivitas tenaga kerja tertinggi adalah AS sekitar US$120.195 dan Australia US$115.384. Rendahnya produktivitas tenaga kerja Indonesia berkaitan dengan rendahnya rata-rata pendidikan angkatan kerja yang didominasi oleh keluaran sekolah dasar (SD) atau tidak tamat SD. Sementara angkatan kerja dengan pendidikan sekolah menengah dan pendidikan tinggi memiliki proporsi sangat kecil.

Selain itu, kandungan teknologi tinggi dalam barang-barang ekspor Indonesia juga sangat rendah. Skor kandungan teknologi tinggi dalam ekspor Indonesia hanya 43 dari skor maksimum 100, yaitu jauh lebih rendah dibandingkan China 85, India 61, Malaysia 80, Pilipina 78, Korsel 95, Thailand 73, AS 88 dan Jepang tertinggi 100.

Hal ini sejalan dengan besarnya persentase alokasi pengeluaran pemerintah dan swasta nasional untuk kegiatan penelitian dan pengembangan (R&D) terhadap PDB yang hanya 0,3%. Angka ini jauh di bawah standar negara maju, seperti Jepang 3,3%, AS 3,5%, Korsel 4,8%, dan Taiwan 3,6%. Bahkan alokasi pengeluaran pemerintah dan swasta nasional untuk R&D tahun 2023 lebih kecil dibandingkan Singapura 1,9%, Thailand 1,1%, Malaysia 1,0%, India 0,7% dan China 2,4%.

Anggaran R&D Indonesia relatif sama dengan Filipina sekitar 0,3%. Demikian juga dengan jumlah penduduk Indonesia yang bekerja di sektor R&D yang sangat kecil, yaitu 108.224 orang. Jumlah ini jauh lebih kecil dibandingkan Jepang yang mencapai 911.620 orang, China 5,269 juta orang, Australia 121.864 orang, Korsel 545,435 orang, dan AS 1,614 juta orang.

Rendahnya pengeluaran pemerintah untuk R&D dan kurangnya penduduk yang bekerja di kegiatan R&D berdampak pada lambannya kemajuan teknologi di Indonesia. Dimana skor Indonesia hanya sebesar 5,5, jauh lebih rendah dibandingkan China 70,1, Jepang 47,4 dan AS 93,8. Skor Indonesia juga lebih rendah dari Filipina sebesar 10,9 dan Thailand 13,8 dari skor tertinggi 100.

Langkah Strategis
Faktanya, negara-negara maju dengan pengeluaran R&D yang besar memiliki jumlah pendaftaran hak paten tertinggi di dunia. Hal ini berdampak pada banyaknya jumlah ilmuwan atau peneliti yang memperoleh hadiah Nobel (Nobel prize) dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. Sejak 1990—2021, jumlah pemenang hadiah nobel dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi terbanyak adalah AS 63, Jepang 15, China 5, Australia 3, India 1, dan Rusia 2 orang.

Langkah strategis yang dapat dilakukan untuk naik kelas menjadi negara maju adalah fokus pada pengembangan sumber daya manusia (SDM) serta peningkatan belanja pemerintah dan swasta untuk R&D.

Belanja SDM dan R&D diharapkan setara dengan negara maju, seperti Korsel, AS dan Jepang sehingga belanja R&D Indonesia naik dari hanya 0,3% GDP menjadi 3,5% GDP dalam 25 tahun ke depan. Hal ini setara dengan peningkatan dari US$3,957 miliar menjadi US$48,860 miliar. Meskipun demikian, secara nominal angka ini masih jauh dari anggaran R&D AS yang mencapai US$891,195 miliar.

Peningkatan belanja R&D dapat dilakukan melalui kerja sama pemerintah, swasta, universitas serta lembaga penelitian dan pengembangan. Kerja sama ini akan memberikan insentif bagi pelaku usaha meningkatkan belanja R&D karena hasil-hasil R&D dapat digunakan secara langsung oleh sektor industri yang akan meningkatkan efisisensi dan produktifitas.

Meningkatkan jumlah angkatan kerja dengan pendidikan minimal sekolah menengah atas atau pendidikan tinggi dalam 10 tahun mendatang. Persentase angkatan kerja dengan pendidikan menengah atas atau sederajat mendominasi pasar tenaga kerja nasional yang akan meningkatkan produktifitas tenaga kerja nasional. 

Muhammad Syarkawi Rauf
Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Hasanuddin (FEB Unhas)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

DPP Golkar Serahkan Surat Tugas untuk Afnan Hadikusumo Maju Calon Wali Kota Jogja di Pilkada 2024

Jogja
| Kamis, 25 Juli 2024, 10:47 WIB

Advertisement

alt

2NE1 Kembali Lagi ke Panggung Hiburan, YG Siapkan Tur Dunia

Hiburan
| Senin, 22 Juli 2024, 21:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement